Sutiyoso: Tentara Cemburu karena Kebanyakan Nganggur

sutiyoso
Sentralpos.com – Letjen TNI (Purn) Sutiyoso menilai, bentrokan yang kerap terjadi antara tentara dan polisi disebabkan oleh kecemburuan sosial. Kecemburuan yang timbul bukan karena perbedaan kesejahteraan maupun perbedaan pendapatan, namun karena perbedaan tugas yang diemban oleh kedua institusi.

Sutiyoso di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (20/11/2014) malam mengatakan bahwa “Banyak peran yang bisa diberikan karena polisi jumlahnya juga kurang. Artinya, jumlah polisi dan rakyatnya tidak berimbang. Konsekuensinya, penugasan dia (polisi) sangat padat, sementara di sana (tentara) kan banyak yang nganggur. Suruh latihan baris-berbaris, lari, lama-lama bosan,”.

Sutiyoso kemudian membandingkan TNI saat ini dengan kondisi TNI pada saat dia berkarier dulu.

“Kalau saya dulu kan kenyang tugas. Di Kalimantan Barat, saya terlibat. Di Timor Timur saya terlibat. Di Aceh, Papua…. Kalau tentara sekarang itu banyak nganggur-nya. Mereka harus diberikan peran,”.

Menurut dia, TNI tidak harus diterjunkan dalam perang sungguhan. Nantinya, personel TNI bisa saja diterjunkan untuk berbagai aktivitas sosial, seperti membantu korban bencana.

“Ada orang mati, mereka suruh ngumpulin jenazah, ya kayak gitu. Yang diberikan itu. Kan dia itu perlu tugas-tugas,” jelasnya.

Sebelumnya, bentrokan terjadi antara anggota Batalyon Infanteri 134/Tuah Sakti dan anggota Brimob Polda Kepulauan Riau pada Rabu hingga Kamis dini hari.

Insiden tersebut tidak terlepas dari ketidakpuasan atas penanganan kejadian bentrokan pada September lalu. Kejadian kali ini dipicu saling pandang dan cekcok antara prajurit TNI dan polisi, yang kemudian berkembang menjadi penyerangan oleh prajurit TNI ke Markas Brimob Polda Kepulauan Riau.

Dalam baku tembak itu, seorang anggota TNI tewas, yakni Prajurit Kepala JK Marpaung dari Yonif 134/Tuah Sakti. Warga sipil bernama Kamdani juga tertembak di paha kanan.